Monday, February 15, 2010

I.Anak Kecil

"Cikgu, kalau saya solat 5 waktu, mengaji hari-hari, buat baik selalu, Allah tetap tak kan kembalikan mak saya kan?"

Soalan Iman membuatkan aku terdiam. Aku renung dalam anak matanya yang kudus. Cuba mencari pengertian dari anak mata itu.

Berkaca, telus dan ikhlas. Iman menanti jawapanku dengan mata penuh pengharapan.

Lalu aku tarik nafas panjang.

"Sesiapa yang Allah dah jemput kembali, tak kan dipulangkan.." Aku cuba mencari kata-kata yang sesuai, berhikmah untuk anak sekecil Iman.



Matanya lebih berkaca. lalu dia tunduk.

"Iman rindukan mak."

Aku menahan sebak di dada, lalu ku usap kepala anak kecil itu. Menarik wajahnya setentang denganku.

"Iman kan ada ayah, ada opah, ada cikgu? Iman ada kawan-kawan.." Iman melihat aku kosong. Kata-kata itu tak membawa sebarang erti baginya.

"Iman ada Allah, kan?" nyata kata-kata itu berjaya menarik perhatiannya.

"Allah jahat! Dia ambil mak!" Jerit Iman kuat, mengejutkan aku.





Dia menarik begnya kasar, menuruni tangga dan jalan lekas pulang. Tangannya laju mengesat air mata.

Di anak tangga, aku tergamam. Dalam simpati, kasihan dan belas aku terasa diri ini gagal.
Gagal menerangkan Iman fitrah hidup ini.

"Ah anak itu masih muda. Terlalu kecil untuk memahami semuanya. Tapi adakah ianya mustahil kalau diterangkan sebetulnya?"


2 comments:

Terima kasih kerana tinggalkan komen!

© lifegotstory, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena