Friday, December 11, 2009

Aku.. Dia.. & Kamera

ini adalah entry yang dihasilkan untuk menyertai pertandingan yang dianjurkan oleh encik dawie. sesapa yang berminat boleh klik di sini. Pertandingan dia mudah sangat, kena tulis apa2 cerita dongeng mahupun betul-betul tipu dan submit.. dek kerana mood saya tengah g-wang dan baru habis exam saya rasa nak joinlah pulak. BTW ini adalah kali pertama saya join blog kontest.

MEMPERSEMBAHKAN KARYA SYOK SENDIRI OLEH CIKNADZ..




"Dawie, gambar perempuan mana kau tangkap ni?" Rock membulatkan biji mata. Tanda tak percaya bila melihat gambar yang berada di tangannya.

"Gambar mana Rock? Mana ada aku ambik gambar perempuan. Mengarutlah. Ingat aku macam kau?" Dawie membalas. Malas mahu melayan Rock yang selalu sangat hiperbola. Over.

"Ni lah, takkan pondan kot pandaiii" Rock tak puas hati, digoyang-goyang foto di tangannya itu. Tanda serius. Dawie mengerutkan dahi.

"Ko sure ke perempuan? Bukan hantu, bukan bunian., bukan pontianak?" tergelak Dawie.

Aku lebih selesa mengambil foto alam ciptaan Allah. Bukan wanita. Bagi aku wanita bukan untuk diekspoitasi. Keindahan wanita patut diabadikan untuk tatapan yang tersayang, yang berhak.
Kalau takat suka-suka nak kandid gambar awek cun, buat koleksi, upload dalam blog dan hebahkan, itu adalah eksploitasi, mencuri.

Tersirap darah aku bila melihat ada seorang wanita, sedang tersenyum manis di dalam gambar yang dihulurkan Rock.
"Kan aku cakap betul? Apa ni Dawie? Hantu Bunian ke? Nak kata pontianak, cun ja aku tengok." Aku membiarkan soalan Rock tak berjawab. Sumpah, aku sendiri tak tahu.


***********************************


Minggu lepas ibu telefon.
Katanya mereka sudah ada calon isteri buat aku. Aku terdiam lama, dan sebelum memutuskan talian aku minta ibu bagi aku masa 3 hari untuk aku berfikir.

"Aku? Kahwin? Layak ke?
?"
Selama 3 hari, aku tak tahu apa yang patut aku fikirkan. Dari segi pendapatan, mini studio yang aku usahakan dengan Rock rasanya memadai. Tempahan dari orang nak kahwin dah lumayan. Walaupun dalam keadaan aku yang sedang sambung belajar, tu bukan alasan.

Lalu aku tanya ustaz. Kata Ustaz Hasrizal, buatlah solat istikharah, Allah yang mencipta maka Dia yang Maha Mengetahui.
Hari ketiga selepas ibu telefon, aku bangun pagi dengan keadaan sangat nyaman.
Dalam doaku selepas Subuh, aku dapat rasakan ketenangan.
Aku telefon ibu dan nyatakan persetujuan.
Dalam hati, aku serahkan 100% pada Ilahi.
Kamera di tepi, aku tenung dengan pandangan kosong.

************************************

Esoknya aku bergerak ke fakulti seperti biasa. Tersimpan dalam beg, aku cetak 1 salinan gambar wanita misteri itu, dan aku letakkan dalam sampul surat.
Hasrat hatiku kalau aku jumpa gerangan orangnya, aku pulangkan balik.
Walaupun indah, untuk aku simpan aku tetap tidak sedap hati. Bukan style aku, ini dah menyalahi prinsip yang aku pegang selama ni.

Jenuh mata aku mencari orangnya, sampaikan kuliah pun aku dengar macam orang mabuk saja. Rock dah ketawa-ketawa. Sibuk menggiat aku.

"Dawie dah kena sampuk puteri bunian." Ah, sukalah kau kan Rock?

Dalam hati aku mengakui, aku tertarik dengan 'dia '. Selepas kecewa dengan cinta pertama, aku merasakan tiada lagi istilah Couple buat aku.
Semuanya aku serahkan pada Allah, dan hati ini, aku simpankan khusus pada wanita yang bakal bergelar isteri.
Teringat aku pada 1 lagi wanita misteri, yakni bakal isteri aku.

Dalam hati terdetik bagaimana jika aku jatuh cinta pada 'dia' di dalam gambar?
Lalu aku istighfar, dan aku panjatkan doa pada Ilahi agar pelihara diri ini dari ragu-ragu.

Mujur, hari itu, dia tidak aku jumpa. Dan juga hari-hari seterusnya. Gambar tidak jugak aku keluarkan dari beg. Dengan harapan kalau terjumpa, aku akan serahkan terus pada 'dia'.

Harapan aku menggunung, demi Allah.
Masa terus berlalu, dan takdir belum memihak pada aku.
Kamera di sisi aku tenung dalam sayu.

*********************************
Semalam bermula cuti semester.
Berkali-kali ibu ingatkan, yang hari ini merupakan hari pertemuan aku dan tunang buat kali pertama.
Kami sekeluarga akan makan malam bersama, Kata ibu, anak kenalan lama ayah.

'Lantaklah ibu, Dawie dah berserah. Dalam hati, nervous tak ingat.'

Aku tak berani nak minta gambar tunangku dari ibu. Takut nanti diejek adik bongsuku, Alang yang nakal. Nanti satu rumah asyik menyakat.
Ibu pulak tak jugak menawarkan peluang, agaknya ibu lupa. Atau mungkin ibu sengaja. Nombor telefon pun ibu tak tawarkan.

Setibanya di rumah tunang yang tak pernah aku kenal, Alang sibuk offer diri nak tangkap gambar.
Along dan Kaklong tersenyum-senyum. Berkali Along tepuk bahu, mengingatkan aku agar kontrol imej menantu baik.

Hantu sungguh Along
!

Malas nak melayan karenahnya, aku suruh Alang ambil kamera dari beg. Aku melangkah ke dalam rumah bersama ayah.

**************************************************

Dari dapur, aku dengar hingar bingar suara ibu, bakal ibu mentua, Kak Long, Alang dan dua tiga suara lain yang tak aku kenal.
Mengikutkan kemesraan ayah dan ibu dengan keluarga tunangku, aku agak memang mereka kenalan rapat. Mungkin aku saja yang tak tahu.

Bila terasa nama disebut-sebut terasa nak saja menoleh tapi mengingatkan takut dikata orang nak mengintai tunang, aku tahankan saja.
Along sejak tadi, mungkin memahami, tersengih-sengih.

Aku terdengar suara Alang ketawa kuat, "Tak padan anak dara. Coverlah sikit Alang ni"
Tiba-tiba Alang datang. Ditariknya tangan aku.

"Big boss panggil!"

Aku dalam keadaan blur, menurut.

Dari tempat aku berjalan aku dapat tengok ada sampul di tangan ibu. Terus aku teringat gambar 'wanita misteri'. dalam hati aku tiba-tiba rasa kecut.

"alamak! Takkan Alang tunjuk kat ibu?" mata aku menghala ke arah Alang, Mahukan penjelasan, Alang buat muka tak faham.

Ayah dah panjangkan tengkuk menjengah ke dapur, Along dan Kak Long dah berbalas bahasa isyarat.

"Gambar siapa ni Dawie? Baik Dawie mengaku cepat?!" tanya ibu tegas. Ibu tunang aku di sebelah merenung aku mahukan penjelasan.

Aku tak buat salah, apa aku nak takut? Lalu aku lawan rasa yang tidak-tidak. Menjawab soalan ibu, secool yang boleh.

"Dawie tangkap gambar random ja ibu, entah kenapa terselit satu gambar perempuan Dawie tak kenal. Dawie bawak dalam beg tu, so bila Dawie jumpa Dawie nak pulangkan. Ada masalah ke, ibu?"

"so Dawie tak pernah jumpa la perempuan ni?" aku geleng cepat-cepat. terasa macam budak darjah dua kena tangkap curi gula-gula di koperasi pulak.

Alang gelak.

"Kak Sya keluar cepat!!" Lalu Alang tarik seorang perempuan yang dari tadi menyorok di belakang kabinet.

Guess what? Perempuan yang Alang tarik keluar, sebijik mukanya macam perempuan dalam gambar tu!

"Ha kenalkan tunang kamu, Siti Syahidah. Tak pernah jumpa, kan?" kata ibu dalam senyuman bermakna.

Aku melopong sebentar, mata aku tak lepas dari menatap muka si 'dia' LIVE depan mata aku.
'Dia' di hadapan mataku tersenyum malu.

Dalam hati aku takjub dengan kuasa Allah, menciptakan satu kebetulan, melibatkan AKU, DIA DAN KAMERA..


-THE END-


DIKARANG KHAS UNTUK KONTEZ OHDAWIE.COM

10 comments:

  1. adoi .. igtkan citer betul
    T_T

    ReplyDelete
  2. jard,
    *purak2 Malu* mekasihh

    odin,
    lol manableh betul. kan terangtangtang dawie tu. wahaha

    ReplyDelete
  3. klau wt filem ni, box office nadz oii..hehehe

    ReplyDelete
  4. good story nadz..tp ending cm dh bleh agak..so x suprise sgt..hehe..anyway very good try..thumbs up for u..=)

    ReplyDelete
  5. best la cerpen ni...bleh jd sasterawan ni..hehehe

    ReplyDelete
  6. kinahmazlan,
    ha kena propose kat david teoh ni, klu x pierre andre rampok ide.

    lalachan,
    i noe the ending sangat tipikal, but we love that tipikal ending kan. wohoho klu x nanti tok hempuk2 bantal plak tak puas hati. :D thanks dear..

    milofloat,
    sastera-awan buleh la.

    umiharizahin,
    thanks singgah sini. :D singgah la selalu

    ReplyDelete
  7. TAHNIAH...

    anda dlm list pemenang.. :)

    ReplyDelete

Terima kasih kerana tinggalkan komen!

© lifegotstory, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena